Polri Ungkap Modus Pendanaan Teroris, Setiap Gaji Anggota Setor Lima Persen

oleh -88.489 views

IDUL FITRI

Jakarta I Realitas – Polri berhasil mengungkap sumber pendanaan kelompok teroris Jamaah Islamiyah (JI).

Karo Penmas Divhumas Polr Brigjen Pol. Drs. Rusdi Hartono, M.Si., mengatakan bahwa JI mewajibkan iuran sebesar lima persen dari pendapatan anggotanya.

REALITAS TV

Menurut Brigjen Pol. Rusdi, iuran tersebut digunakan untuk memberikan dukungan pendanaan aktivitas organisasi teroris itu. Sehingga dapat tetap berjalan hingga sekarang.

“Iuran setiap gaji yang diterima oleh mereka (pelaku), itu disumbangkan kepada organisasi sebanyak lima persen dari pendapatan mereka,” terang Brigjen Pol. Rusdi, Jakarta, Selasa (2/3/2021).

BACA JUGA :   Polri Minta Masyarakat Memiliki Kesadaran Untuk Tidak Mudik Lebaran 2021

Karo Penmas Polri melanjutkan, kepolisian saat ini masih mendalami modus iuran tersebut yang berada di jaringan teror JI. Alasannya, fakta tersebut pun turut terungkap pasca Densus 88 meringkus 12 teroris di wilayah Jawa Timur pekan lalu.

Masih dari keterangan Brigjen Pol. Rusdi, selain iuran masih terdapat sejumlah metode pendanaan kelompok dugaan teroris yang turut didalami oleh penyidik kepolisian.

BACA JUGA :   Satgas Nemangkawi Tangkap Pendeta Penyandang Dana Pembelian Senjata KKB

“Ini salah satu dana yang digunakan oleh JI untuk tetap menjaga eksistensi daripada organisasi. Tentunya juga dengan upaya lain, dana itu,” ujar Brigjen Pol. Rusdi.

Sebagai informasi, para tersangka berinisial UBS alias F, TS, AS, AIH alias AP, BR, RBM, Y, F, ME, AYR, RAS, dan MI ditangkap di berbagai wilayah di Jawa Timur yakni Surabaya, Sidoarjo, Mojokerto, serta Malang.

BACA JUGA :   Seorang Ayah di Aceh Jaya Cabuli Anak Kandungnya Hingga 10 Kali

Dalam penangkapan tersebut, Densus 88 mengamankan sejumlah barang bukti seperti 50 butir peluru 9 mm, satu pistol rakitan berjenis FN, empat bendera daulah berwarna hitam dan putih, delapan pisau, dua samurai, tiga golok, dan senjata tajam lainnya berbentuk busur. (*)

UPDATE CORONA