Jadwal Pertandingan Liga Italia: Spezia vs Parma

oleh -86.489 views
Spezia vs Parma

IDUL FITRI

REALITAS – Spezia vs Parma, Setelah kembali ke bumi dengan masalah minggu lalu, pendatang baru Serie A Spezia berusaha untuk memperpanjang penderitaan lawan mereka pada hari Sabtu, saat Parma yang terdegradasi mengunjungi Stadio Alberto Picco.

Sementara Bianconeri menindaklanjuti kemenangan kandang bersejarah mereka atas Milan dengan kekalahan tiga gol yang merendahkan di Fiorentina, tim tamu pekan ini melihat rekor tanpa kemenangan mereka yang putus asa bertambah menjadi 14.

REALITAS TV

Spezia dihukum karena tidak mencetak gol pada babak pertama di Florence pekan lalu, seperti pada babak kedua, tim asuhan Vincenzo Italiano kebobolan tiga kali dan terbukti tidak mampu memberikan reaksi.

Kemunduran seperti itu setelah kemenangan beruntun akan mengecewakan pelatih mereka yang sangat dikagumi, yang mendapatkan perbandingan dengan murid sepak bola menyerang legendaris Zdenek Zeman menyusul kemenangan atas Milan yang mengejar Scudetto.

Meskipun demikian, Spezia adalah satu-satunya tim di Serie A musim ini yang meraih lebih banyak poin melawan tim-tim di papan atas klasemen daripada di paruh bawah, berkat penampilan yang relatif konsisten yang memastikan kepercayaan diri tidak pernah tenggelam terlalu rendah untuk papan atas. debutan.

Anehnya, meski kalah 3-0 pada Jumat lalu di Stadio Artemio Franchi, rekor tandang Aquilotti juga lebih baik daripada di kandang. Banyak dari hasil mengecewakan mereka sebagai tuan rumah dapat dianggap berasal dari memulai musim dengan menggelar pertandingan ‘kandang’ di Cesena, tetapi pendekatan progresif Italiano tetap ada terlepas dari tempatnya.

BACA JUGA :   Prediksi Liga Prancis: Brest vs Lens - 18 April 2021

Saat ini berada di posisi ke-16 dalam tabel, tetapi unggul sembilan poin dari zona degradasi, Spezia dapat melihat ke musim semi dengan keyakinan bahwa kampanye Serie A pertama mereka dapat menghasilkan tembakan kedua pada waktu besar musim depan.

Setelah menghadapi Parma Sabtu sore ini, tim Liguria itu juga akan menghadapi sesama kandidat bertahan Benevento, Cagliari dan Crotone dalam enam pertandingan berikutnya – yang hasilnya dapat menentukan nasib mereka.

Setelah entah bagaimana berusaha membuang peluang emas untuk memecahkan rentetan permainan mimpi buruk tanpa kemenangan akhir pekan lalu, Parma sekarang harus bangkit dan bersiap untuk pertandingan penting lainnya.

Membiarkan Udinese untuk menyelamatkan hasil imbang 2-2 di Tardini – setelah mereka memanfaatkan keunggulan dua gol di babak pertama – periode pertandingan liga Crociati tanpa keberhasilan meningkat menjadi 14, mewakili mantra terburuk mereka di Serie A.

Roberto D’Aversa akan menyesali pemborosan timnya yang terus berlanjut di depan gawang dan tekanan terus meningkat pada pelatih yang baru saja kembali sebagai akibat dari ketidakmampuannya untuk menghentikan penurunan tajam Parma dari klasemen.

Terpaut enam poin dari keselamatan – dan sepuluh poin di belakang tuan rumah mereka pada hari Sabtu – mereka telah menarik label ‘klub krisis’ yang tidak diinginkan pada tahun 2021.

BACA JUGA :   Prediksi Liga Spanyol: Getafe vs Real Madrid - 19 April 2021

Meskipun Emilians setidaknya memecahkan kemarau mencetak gol yang menyakitkan di kandang sendiri terakhir kali – luar biasa mereka sebelumnya telah menjalani delapan pertandingan kandang tanpa mencetak gol, hanya satu tingkat dari rekor sepanjang masa yang diposting oleh Sampdoria pada tahun 1972 – serangan mereka tetap nyaman menjadi yang terlemah di penerbangan teratas.

Terlepas dari perekrutan beberapa rekrutan baru di pertengahan musim dingin, termasuk striker veteran Graziano Pelle dan pemain pinjaman muda Bayern Munich Joshua Zirkzee, untuk meningkatkan pelanggaran ringan, tampaknya hanya ada sedikit tanda peningkatan sejauh ini.

Hanya enam poin yang terkumpul dari Tardini hingga saat ini menceritakan kisahnya sendiri, jadi kontribusi lebih lanjut dari nama-nama mapan seperti Juraj Kucka (saat ini pencetak gol terbanyak, dengan lima gol) dan Gervinho – diberi istirahat langka oleh D’Aversa minggu lalu – akan menjadi dibutuhkan di La Spezia jika usaha Giallorossi yang mandul akhirnya berakhir.

Bek Simone Bastoni, pencetak gol versus Milan, kembali ke starting XI Spezia menyusul skorsing akhir pekan lalu, karena Vincenzo Italiano juga menyambut kembali pencetak gol terbanyak M’Bala Nzola setelah absen lebih dari sebulan.

BACA JUGA :   Prediksi Liga Prancis: Marseille vs Lorient - 17 April 2021

Pengaturan 4-3-3 pelatih masih harus melihat Kevin Agudelo melanjutkan sebagai false nine, dengan Nzola mungkin dimasukkan kembali dari bangku cadangan.

Saat Ligurians menghadapi Juventus pada pertengahan pekan, mungkin ada beberapa rotasi juga, karena Nahuel Estevez bersaing dengan Tommaso Pobega untuk mempertahankan tempatnya di lini tengah.

Parma, yang telah melewati jumlah pemain yang luar biasa musim ini, telah beberapa kali absen karena cedera sekali lagi, karena striker Roberto Inglese dan Graziano Pelle akan absen pada pertandingan hari Sabtu dan Lautaro Valenti dan Mattia Sprocati juga tidak tersedia. Selanjutnya, penandatanganan Januari Mattia Bani dan gelandang Uruguay Gaston Brugman harus menjalani skorsing.

Pegiat berpengalaman Bruno Alves, Jasmin Kurtic dan Gervinho semuanya diharapkan untuk kembali ke tim, dengan penyerang muda Valentin Mihalia keluar.

Setelah akhirnya mencetak gol terakhir kali, target man Denmark Andreas Cornelius harus sekali lagi mendapatkan anggukan untuk memulai di depan.(red)

Perkiraan Pemain Spezia vs Parma
Spezia :Provedel; Vignali,  Erlic, Ismajli, Bastoni; Maggiore, Ricci, Estevez; Gyasi, Agudelo, Saponara

Parma : Sepe; Conti, Osorio, Alves, Gagliolo; Kucka, Hernani, Kurtic; Karamoh, Cornelius, Gervinho

Prediksi Skor Spezia vs Parma: 1-2

UPDATE CORONA