13819 KALI DIBACA

Geuchik Wilayah Kota Langsa Diminta Untuk Membentuk Tim Pengawas Syariat Islam di Gampong

Geuchik Wilayah Kota Langsa Diminta Untuk Membentuk Tim Pengawas Syariat Islam di Gampong
example banner

Langsa I Realitas – Geuchik dalam wilayah Kota Langsa diminta untuk membentuk tim pengawasan syari’at Islam dimasing-masing gampong.

Hal ini bertujuan untuk meminimalisir pelanggaran syari’at Islam, baik di tempat kos kosan, maupun di tempat karaoke, warnet dan lain sebagainya baik pelanggaran berupa perbuatan khalwat/mesum, khamar, judi, judi online, sabung ayam, dan bentuk pelanggaran syari’at Islam lainnya.

Demikian dikatakan Kepala Dinas Syari’at Islam Kota Langsan Drs H Ibrahim Latif MM, kepada Penanegeri.com, Minggu (4/8).

Menurutnya, tim pengawasan syari’at Islam di gampong sangat diperlukan. Karena, tim tersebut bekerja mengawasi jalannya  pelaksanaan syari’at Islam di gampong, mengantisipasi terjadinya pelanggaran Qanun syari’at Islam, dan melaporkan bila ada indikasi pelanggaran syari’at Islam seperti khalwat/mesum, khamar, maisir dan indikasi pelanggaran syari’at Islam lainnya kepada petugas Wilayatul Hisbah (WH) untuk ditindak lanjuti.

Dikatakan Ibrahim Latif, di tempat kos kosan, cafe, karaoke, warnet kerap kali terjadi pelanggaran syari’at Islam terutama perbuatan khalwat/mesum, khamar dan maisir. Maka kita minta kepada geuchik selaku kepala pemerintahan di gampongnya masing masing untuk membentuk atau mengaktifkan kembali  tim pengawasan syari’at Islam atau sering disebut dengan istilah pageu  gampong (pagar gampong_red).

“Tim tersebut terdiri dari Tuha Peut gampong, tokoh tokoh masyarakat  dan pemuda pemuda gampong,” urainya.

Sambung Ibrahim, gampong sebagai pemerintahan otonom adalah punya hak dan wewenang untuk membuat aturan, mengatur kebijakan dalam kemasyarakatan, pelaksanaan dan penegakan syari’at Islam.

“Kita sangat mengharapkan geuchik dapat menggunakan pengaruhnya dalam upaya pengawasan, pelaksanaan dan penegakan syari’at Islam di gampong masing masing,” terangnya.

Pembentukan tim pengawasan itu, karena jumlah personel Wilayatul Hisbah (WH) terbatas, maka dengan terbentuknya tim di gampong atau diaktifkan yang disebut dengan pageu gampong, sehingga pengawasan syari’at Islam di gampong akan optimal dan dipastikan akan berkurang terjadinya pelanggaran syari’at Islam di daerah ini.

“Kita berharap pemerintahan gampong dapat bekerjasama dan bersinegri dalam upaya penegakan syari’at Islam di Kota Langsa,” pungkas Ibrahim Latif.(PNG/Red)

 

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS