35619 KALI DIBACA

380 Kg Ganja Diamankan Polisi

380 Kg Ganja Diamankan Polisi
Penangkapan Tiga Tersangka Penyeludupan Ganja diamankan Polisi Gayo Luwes
example banner

Blangkejeren I Realitas – Aparat kepolisian dari Polres Gayo Lues (Galus) berhasil mengamankan sebuah dam truk bermuatan ganja kering siap edar sebanyak 340 kilogram (kg). Bersama barang bukti, polisi juga mengamankan tiga tersangka yang tercatat sebagai warga Aceh Tenggara (Agara).

Penangkapan tersebut terjadi Sabtu (22/6) malam di perbatasan Kabupaten Gayo Lues Galus-Agara, di rumah Bundar Kecamatan Putri Betung, saat truk tersebut berencana keluar dari Galus menuju Agara. Saat ini, seluruh barang bukti dan para tersangka telah diamankan di Mapolres Galus untuk penyelidikan lebih lanjut.

Kapolres Galus AKBP Eka Surahman, melalui Kasat Narkoba Iptu Syamsuir, kepada Serambi, Minggu (23/6/2019), membenarkan adanya penangkapan itu. Truk dengan nomor polisi BK 8241 SJ itu ditangkap bersama tiga tersangka saat akan menyelundupkan ganja dari Galus ke Agara. Ganja dikemas dalam 13 karung goni sebanyak 180 bal.

“Mobil dum truk itu merupakan milik tersangka berinisial SL (33) yang tercatat sebagai warga Perapat, Kutacane. Sedangkan dua tersangka lain berperan sebagai sopir dan kernet, masing-masing berinisial ER (34) warga Suka Makmur dan EL (34) warga Lawe Penangalan,” sebut Kasat Narkoba Iptu Syamsuir.

Saat ini pihak kepolisian masih terus melakukan pengembangan dan penyelidikan lebih lanjut. Karena itu, Polres Galus berencana akan menggelar konfrensi pers pada Senin (24/6) hari ini.

Meski demikian, Kasat Narkoba Iptu Syamsuir, sempat menjelaskan bahwa informasi akan ada pengangkutan ganja didapat dari laporan masyarakat. Atas dasar itu, pihak kepolisian lantas melakukan pengintaian dan pengejaran. Untuk memastikan informasi tersebut, polisi bahkan melakukan undercover buy atau pembelian terselubung.

“Setelah mendapatkan informasi dari masyarakat, personel Satresnakoba melakukan undercover buy, pengintaian dan pengejaran saat melintas di perbatasan Rumah Bundar Putri Betung,” ungkap Iptu Syamsuir.

Berdasarkan keterangan Kasat Narkoba Polres Gayo Lues, Iptu Syamsuir, diketahui bahwa ganja sebanyak 340 kilogram yang diangkut menggunakan dam truk itu berasal dari Desa Agusen, Blangkejeren, dengan tujuan pengangkutan ke Medan, Sumatera Utara.

Agusen yang terletak di kaki Gunung Leuser memang dikenal sebagai desa penghasil ganja dan disebut-sebut memiliki ganja dengan kwalitas terbaik di dunia. Nama Agusen sempat heboh di 2014, saat Badan Narkotika Nasional menghanguskan 30 hektare ladang ganja di kawasan tersebut.

Meski tidak diketahui siapa pemilik tanaman terlarang itu, namun dipastikan posisi kebunnya masuk wilayah Agusen. Warga setempat bahkan mengantungkan hidupnya dari bertani ganja.

Namun kini, desa tersebut mulai beralih menjadi desa wisata, yang resmi ditetapkan pada April 2016 lalu. Citra negatif yang melekat untuk desa ini, secara perlahan berubah menjadi baik. Akses jalan ke desa juga menjadi cukup mudah.

Walah telah menjadi desa wisata, harus diakui, budidaya ganja di Agusen tidak serta merta punah. Masih ada sebagian kecil warga yang menanam ganja meski tidak lagi seluas sebelumnya. Apalagi polisi juga gencar melakukan razia dan operasi ganja di kawasan ini. Awal Januari lalu, Polres galus menangkap seorang petani di Agusen, karena menyimpan dan memiliki ganja kering seberat 2 kilogram yang dikemas dalam plastik. (Tribun/Nrl)

 

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS