18219 KALI DIBACA

Sidang Bawaslu, Saksi Ahli BPN Kuliti Kekurangan Situng KPU

Sidang Bawaslu, Saksi Ahli BPN Kuliti Kekurangan Situng KPU
example banner

Jakarta | Realitas – Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menghadirkan saksi ahli dalam sidang lanjutan dugaan pelanggaran Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Sistem Informasi Perhitungan Suara (Situng), Kamis (9/5/2019).

Saksi yang dihadirkan yakni Khoirul Anas, lulusan Teknik Elektronik di Institut Teknologi Bandung (ITB).

Dalam kesaksiannya, Anas mengatakan bahwa Situng KPU tidak menampilkan informasi secara lengkap, termasuk informasi ralat soal kekeliruan data yang sebelumnya diinput petugas.

“Kalau bahasa saya bukan tidak layak, tetapi kurang lengkap, kalau ingin menayangkan, harus lengkap, supaya ter-capture situasi dari angka-angka yang ada, atau sama sekali tidak usah menampilkan diagram yang katakanlah tidak lengkap tadi,” kata Anas dalam kesaksian.

Anas juga menjelaskan, di dalam Situng seharusnya dapat menyaring jika tejadi kesalahan. Jika terdapat data yang salah, kata dia, maka semestinya langsung dipisah agar tidak masuk ke dalam sistem penghitungan.

Anas juga mengkritik ketiadaan sistem operasional prosedur (SOP) atau bagaimana mekanisme Situng berjalan.

Seharusnya, kata dia, KPU memberikan keterangan tersebut agar masyarakat mengetahui proses Situng.

Anas, kemudian juga memberi saran kepada KPU agar memberi halaman tiket yang berfungsi untuk laporan dari masyarakat.

Fungsinya, kata dia, agar koreksi bersama yang dilakukan masyarakat memang benar-benar diperhatikan oleh petugas input.

“Jadi ada laporan misalnya ada menurut sistem itu janggal, itu seharusnya ada terusan supaya diperiksa sama-sama,” tutur Anas

Lebih lanjut, Anas menjelaskan bahwa dari segi keamanan, jika merujuk pada International Standart Organization (ISO), Situng KPU ini tidak akan lolos.

“Kalau ISO 2.7001 kriteria untuk aplikasi itu paling pertama yang diperiksa proses input. Proses input dilakukan negatif tes. Kalau salah, maka tidak akan lolos, jadi dapat dipastikan ini tidak ada ISO 2.7001,” ujarnya. (cnn/red)

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS