14019 KALI DIBACA

Penembakan Di Sinagoge AS, Satu Tewas Dan Tiga Luka

Penembakan Di Sinagoge AS, Satu Tewas Dan Tiga Luka

Amerika Serikat | Realitas – Seorang pria bersenjata menembaki jemaah ibadah hari terakhir Paskah Yahudi di sebuah sinagoge di Poway, California, Amerika Serikat, Sabtu (27/4/2019).

Akibatnya, satu orang tewas dan tiga lainnya, termasuk rabi, terluka.

“Selama penembakan itu, empat orang terluka dan diangkut ke rumah sakit Palimar, satu meninggal karena luka-luka, tiga lainnya dalam kondisi stabil,” kata Sheriff San Diego, Bill Gore, dalam konferensi pers, dikutip dari AFP.

Enam bulan sebelumnya, seorang penganut supremasi kulit putih menembak mati 11 orang di sinagoge Tree of Life, Pittsburgh, AS.

Hal itu merupakan serangan paling mematikan terhadap komunitas Yahudi dalam sejarah Amerika Serikat.

Gore menambahkan yang terluka adalah seorang remaja putri dan dua pria dewasa, sementara, korban tewas adalah seorang wanita dewasa.

Ia juga menyebut seorang pria berusia 19 tahun dari San Diego telah ditahan atas penembakan itu, para penyelidik, katanya, mendalami aktivitas media sosialnya.

“Kami memiliki salinan unggahan media sosialnya dan surat terbukanya dan kami akan mengkajinya untuk menentukan keabsahannya dan bagaimana hasilnya dalam penyelidikan,” tutur dia.

Pihaknya sendiri diminta ke lokasi jelang pukul 11.30 waktu setempat, atau tak lama setelah pelaku memasuki sinagoge dan melepaskan tembakan dengan senapan serbu tipe AR-15. Senapan jenis ini diketahui digunakan dalam banyak penembakan massal di Amerika Serikat.

Menurut Gore, saat kejadian ada seorang petugas patroli perbatasan yang sedang tidak bertugas.

Dia, katanya, sempat menembaki pelaku yang kemudian melarikan diri dan menabrak mobilnya.

Kepala Polisi San Diego David Nisleit mengatakan pelaku akhirnya ditangkap oleh seorang perwira unit K-9.

“Dia (perwira K-9) jelas melihat kendaraan tersangka, tersangka melompat keluar dengan kedua tangan di atas kepalanya dan segera ditahan oleh departemen kepolisian San Diego,” ujar dia.

“Ketika petugas menempatkan pria 19 tahun ini ke dalam tahanan, dia jelas melihat senapan di kursi penumpang depan kendaraan tersangka, tersangka dibawa ke tahanan tanpa insiden lebih lanjut,” Nisleit menambahkan.

Walikota Steve Vaus sebelumnya mengatakan kepada MSNBC bahwa rabi di sinagoge Chabad di Poway tertembak di bagian tangan.

“Lantaran terjadi setelah akhir Paskah Yahudi, sepekan setelah Paskah, (peristiwa) ini mengerikan,” katanya.

Di Gedung Putih, Presiden AS Donald Trump menyampaikan “simpati terdalamnya.”

“Pada saat ini kelihatannya seperti kejahatan karena kebencian, tetapi simpati saya yang terdalam untuk semua yang terkena dampak,” katanya.

Salah satu kerabat korban, Minoo Anvari, mengatakan kepada CNN bahwa suaminya ada di dalam sinagog selama penembakan.

“Hanya satu pesan dari kita semua dari jemaat bahwa kita berdiri bersama,” katanya.

“Kami kuat, anda tidak bisa menghancurkan kami. Kami semua bersama.”

Anggota Kongres dari Partai Demokrat Alexandria Ocasio-Cortez mengatakan dia “hatinya hancur” oleh berita penembakan itu.

Kami memiliki tanggung jawab untuk mencintai dan melindungi tetangga kami, “katanya.

“Kebencian dan kekerasan harus dihentikan,” tambah anggota Kongres dari California Mike Levin. (cnn/red)

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS