72719 KALI DIBACA

Polres Garut Berhasil Gagalkan Aksi Dua Polisi Gadungan Bertato Di Garut

Polres Garut Berhasil Gagalkan Aksi Dua Polisi Gadungan Bertato Di Garut
example banner

Garut | Realitas – Dua orang polisi gadungan, yakni YS (38), warga Jayaraga, Tarogong Kidul, dan IR (36), warga Suci, Karangpawitan, Garut, Jawa Barat, memperdayai pemilik kendaraan roda dua.

Dalam aksinya, mereka sengaja mengincar korban yang baru membeli pil dekstro di salah satu apotek di Kota Garut.

“Modusnya mengaku menjadi anggota polisi dan menanyakan surat kendaraan,” ujar Kapolsek Garut Kota Kompol Uus Susilo, kepada wartawan di Kantornya, Mapolsek Garut Kota, Rabu, 12 September 2018.

Menurut Uus, praktik yang dilakukan kedua tersangka terbilang lihai. Mereka mengaku sebagai anggota polisi.

Kedua polisi gadungan ini sengaja memilih para korban untuk menanyakan identitas dan surat kendaraan yang dikendarai korban.

“Totalnya sudah ada lima korban,” kata dia.

Keduanya ditangkap atas laporan warga yang mengaku telah diperdayai kedua tersangka dengan dalih memeriksa surat kendaraan.

“Satu pelaku ditangkap di rumah TSK di Jayaraga, satunya di Suci kemarin,” ujar dia.

Dari tangan kedua tersangka, polisi berhasil mengamankan lima kendaraan roda dua berbagai merek dari berbagai tempat.

“Satu motor telah dijual pelaku, dia tidak menyebutkan pangkat, hanya mengaku anggota polisi,” ujar Uus menambahkan.

IR, salah satu pelaku mengatakan, modus yang ia gunakan cukup sederhana.

Memiliki perawakan tegap berotot, ia mengaku sebagai anggota polisi.

Meskipun menggunakan baju preman, praktik yang mereka lakukan terbilang mulus.

“Selama sebulan setengah, ada lima korban, satu TKP (Tempat Kejadian Perkara) dekat Polres Garut, Garut kota satu (kasus), dan Tarogong Kidul tiga (kasus),” papar dia.

Ia bersama rekannya sengaja memilih korban remaja yang diduga pemakai pil dekstro yang biasa membeli di salah satu apotek di wilayah Garut Kota.

“Saya kebetulan bagian monitoring lapangan (salah satu LSM), jadi kita mengetahui mereka yang telah membeli dekstro,” ujarnya.

Mengetahui informasi itu, ia menghentikan kendaraan milik korban, lalu minta menunjukkan surat kendaraan beserta identitas lainnya.

“Kebetulan korban yang berhasil kita perdayai semuanya tidak membawa surat kendaraan,” ujarnya.

Hasilnya, para korban yang diduga sudah dipengaruhi pil dektro itu, dengan mudah menyerahkan kunci berikut kendaraan yang digunakannya kepada tersangka.

“Ya sudah kita larikan saja,” kata dia.

YS, pelaku lainnya mengaku, untuk mendapatkan kendaraan korban, sengaja nongkrong dekat apotek yang biasa menjual pil dekstro itu.

Kemudian, korban yang telah berhasil diidentifikasi, lansung dihentikan dan ditanyai mengenai kelengkapan surat kendaraan, seperti SIM dan STNK.

“Biasanya kan mereka ngaco (mabuk) karena habis minum dekstro, jadi saat kita tanya kelengakapan surat dan meminta untuk menyimpan kendaraannya, mereka mau saja,” kata dia.

Untuk menghilangkan jejak, kata polisi gadungan ini, satu motor hasil penggelapan kemudian dijual ke salah satu pembeli di wilayah kecamatan Banyuresmi seharga Rp 2 juta.

“Uangnya saya pakai untuk kebutuhan sehari-hari,” ujar dia.

Sementara empat unit motor lainnya keburu tertangkap polisi. (lp6/iqbal)

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS