65219 KALI DIBACA

Wali Kota Apresiasi Lomba Desain batik Ciri Khas Kota Medan

Wali Kota Apresiasi Lomba Desain batik Ciri Khas Kota Medan
Wali Kota Medan, Drs H T Dzulmi Eldin S MSi saat menutup Lomba Desain Batik Ciri Khas Kota Medan di Hermes Palace Jalan Mongonsidi Medan, Selasa (28/6).
example banner

mediarealitas | Medan

Pemko Medan melalui Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) Kota Medan selama tiga hari menggelar  perlombaan desain batik khas Kota Medan. Tujuan event ini dalam upaya untuk memajukan dan mengembangkan koperasi dan UMKM Kota Medan, sekaligus mengangkat budaya dan kekayaan lokal yang dituangkan dalam desain batik. Diharapkan desain batik ini nantinya menjadi ciri khas tersendiri sekaligus menjadi branding Kota Medan.

                Selain  diberikan tropi dan piagam serta uang pembinaan, desain batik hasil karya para pemenang akan diijadikan desain batik khas Medan dan branding ibukota Provinsi Sumatera Utara. Desain itu diharapkan dapat menjadi pakaian seragam Apratur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemko Medan.

                “Sebagai bentuk cinta dan rasa bangga atas kekayaan budaya Kota Medan, maka Pemko Medan mewujudkannya dengan menggelar lomba desain batik khas Kota Medan ini. Kegiatan ini untuk melestarikan dan membangkitkan  semangat mencintai budaya nusantara, khususnya batik Kota Medan yang menggambarkan keberagaman identitas lokal,” kata Wali Kota Medan, Drs H T Dzulmi Eldin S MSi  saat menutup Lomba Desain Batik Ciri Khas Kota Medan di Hermes Palace Jalan Mongonsidi Medan, Selasa (28/6).

                Yang lebih utama lagi, jelas Eldin,  kegiatan ini untuk melestarikan seni batik, sehingga para perajin batik makin menghayati profesinya, salahs atunya dengan memberikan penghargaan ebrupa perlindungan bagi para pembatik untuk  hasil karya intelektualnya. Karena itulah Eldin ingin event ini menjadi momentum dalam melindungi dan mencegah terjadinya kesalahan pemanfaatabn budaya batik tradisional;, khususnya batik Kota Medan sesuai amanah Undang Undang No.19 tahun 2002.

                Eldin selanjutnya memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh peserta lomba desain batik ciri khas Kota Medan. Sebab, semua hasil karya mereka patut mendapatkan penghargaan atas dedikasi yang luar biasa dalam mengembangkan batik Indonesia, khususnya batik khas Kota Medan. Termasuk seluruh stakeholder yang telah berperan pnting dalam mewujudkan transformasi cultural menuju modernisasi masyarakat batik.

                “Semoga apa yang kita lakukan bersama ini dapat memajukan dan mengembangkan batik di Kota Medan benar-benar bisa terwujud, sehingga batik dijadikan andalan dalam industri kreatif Kota Medan,” ungkapnya.

                Lomba batik ciri khas Kota Medan digelar  Minggu (26/6) sampai  Selasa (28/6/6) Event ini diikuti sekitar 62 orang peserta. Dari jumlah itu, 27 orang diantaranya dinyatakan lulus masuk babak final. Setelah itu panitia menetapkan 6 orang pemenang. Event ini juga dirangkaikan  dengan pemberian  bantuan perijinan label halal dari  Majelis Ulama Indonesia (MUI ) kepada 42 peserta UMKM.

                Kemudian  bantuan perijinan pertama sebanyak 25 UMKM  dan penghargaan kepada 3 koperasi terbaik.  “Untuk pengembangan batik ini, kita sudah bekerkasama dengan ISI Yogyakarta tahun 2014. Ke depan kita akan membuat MoU antara ISI Yogyakarta dengan pemko Medan  melalui Dinas Koperasi  dan UMKM Kota Medan dalam rangka pembinaan dan pengembangan batik di Kota Medan, termasuk SDM pembatik Kota Medan,” jelas Arjuna.

                Selanjutnya tambah Arjuna lagi, pihaknya  juga telah bekerjasama  dengan PT Telkom  dengan membangun Kampung Digital UMKM yang bisa digunakan pelaku UMKM untuk belajar dan memasarkan produk secara online. Menurut Arjuna, saat ini ada 5 titik Kampung Digital UMKM di Kota Medan yakni CIKAL USU Jalan Dr Mansyur Medan, Universitas Panca Budi Jalan Gatot Subroto, Kantor Telkom Jalan Mongonsidi, Universitas Harapan Jalan Imam Bonjol dan Robert Sianipar Gallery Jalan Pendidikan.

                Arjuna berharap Kota Medan ke depanm menjadi kota koperasi. “Kita ketahui negara-negara maju hidupnya rata-rata 70 persen telah  berkoperasi. Kita juga sedang mempersiapkan MoU dengan Kakandepag Medan untuk membentuk koperasi di masjid-masjid yang ada di Kota Medan, sebab jumlah masjid yang tercatat saat ini mencapai 1.038 masjid dan 25 persen diantaranya sudah berkoperasi,” paparnya.

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS