IKLAN YARA

Randiman Buka 50 Titik Pasar Murah

oleh -94.489 views
UPDATE CORONA

Medan | mediarealitas

Penjabat Wali Kota Medan, Drs H Randiman Tarigan MAP membuka pasar murah menyambut Hari Natal dan Tahun Baru 2016 di Lapangan Kemenyan Raya, Jalan Kemenyan Raya, Kelurahan Mangga, Kecamatan  Medan Tuntungan, Kamis (10/12).  Kehadiran pasar murah ini untuk membantu meringankan warga , terutama bagi kalangan kurang mampu yang akan merayakan Hari Natal dan Tahun Baru 2016 dan bermukim jauh dari pasar tradisional.

                Untuk itulah Pemko Medan melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Medan menggelar 50 titik pasar murah yang tersebar di 21 kecamatan di Kota Medan. Pasar murah ini akan berlangsung  selama 10 hari, mulai 10 s/d 20 Desember. Ada 8 jenis produk yang dijual yaitu beras, gula, tepung terigu, telur, mentega, kacang tanah, minyak goreng serta sirup.

                Selain jauh relatif lebih murah dari harga di pasaran, bahan kebutuhan pokok yang dijual juga lebih berkualitas. Menurut Randiman, semua itu dilakukan sebagai wujud perhatian dan kepedulian Pemko Medan  kepada masyarakat, khususnya yang kurang mampu sehingga dapat merayakan Hari Natal dan Tahun Baru dengan suka cita, kerendahan hati serta kedamaian  sebagaimanma pokok yang terkandung dalam Perayaan natal dan Tahun Baru.

BACA JUGA :   Alumni Akabri 89 Gelar Vaksinasi dan Bakti Sosial di Provinsi Banten

                Selain itu bilang Randiman, pasar murah ini dilaksanakan untuk mengantisipasi kecendrungan meningkatnya harga kebutuhan pokok, terutama bahan makanan dan pangan menjelang Hari Natal dan Tahun baru 2016. “Kita ketahui, kenaikan harga kebutuhan pokok cenderung berdampak pada inflasi. Harus diingat, inflasi yang kurang bisa dikendalikan bisa menurunkan daya beli masyarakat,” kata Randiman.

                Karena itulah Randiman berharap agar masyarakat, terutama masyarakat pra sejahtera dapat memanfaatkan pasar murah ini dengan sebaik-baiknya. Apalagi bahan kebutuhan pokok yang dijual berkualitas dan sangat murah. Sebagai contoh beras IR-64 dijual Rp.9.000/kg, sedangkan harga pasaran Rp.10.500/kg. Kemudian tepung terigu, harga jual Rp.6.690/kg (pasaran Rp.8.000/kg), telur Rp.1.030/butir (pasaran Rp.1.200/butir).

                Selanjutnya minyak goreng curah, dijual Rp.7.500/liter (pasaran Rp.9.200/liter), gula pasir Rp.11.100/kg (pasaran Rp.12.500/kg), minyak goreng kemasan 1 liter Fortune Rp.8.000 (pasaran Rp.11.000),  minyak goreng  kemasan 1 liter Madina Rp.9.500 (pasaran Rp.11.500), serta minyak goreng kemasan Sania 1 liter Rp.10.200 (pasaran Rp.11.850).

                Untuk sirup tambah Randiman lagi, harganya juga lebih murah. 1 botol sirup Sarang Tawon Spesial dijual Rp.17.00 (pasaran Rp.19.400/botol), Sirup Kurnia  Rp.14.350 (pasaran Rp.16.000/botol), dan Pohon Pinang Super Rp.17.000/botol (pasaran (Rp.20.300/botol).

BACA JUGA :   Kenang Jasa Pahlawan, Kalapas Ziarah dan Tabur Bunga

                Agar pasar murah ini tepat sasaran, Randiman  mengingatkan panitia penyelenggara serta aparat terkait, khususnya camat dan lurah agar mensosialisasikannnya kepada masyarakat sekaligus melakukan pengawasan. Dengan demikian tujuan pasar murah untuk meringankan beban warga kurang mampu dalam memenuhi kebutuhan bahan pokok berkualitas dengan harga terjangakau dapat terwujud.

                Di penghujung sambutannya, Randiman menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada para distributor/produsen yang telah ikut berpatisipasi mendukung  terlaksananya pasar murah ini. Dia berharap ke depan akan semakin banyak lagi para distributor yang terlibat dalam program sosial ini. Sebab, bagi perusahaan tentunya hal ini bagian dari program bina lingkungan, guna meringankan beban masyarakat kurang mampu dalam memenuhi kebutuhan pokoknya.

                Pembukaan pasar murah ini turut dihadiri Ketua TP PKK Kota Medan, Ny Suriati Randiman Tarigan, Plt Kadisperindag Kota Medan, Ir Qamarul Fatah, Ketua Kadin Kota Medan, Rudi Hasibuan, sejumlah pimpinan SKPD, Camat Medan Tuntungan, Gelora Kurnia Ginting SSTP MSP, tokoh masyarakat serta para distributor dan para pelaku usaha.

BACA JUGA :   Propam Polda NTT Diminta Segera Periksa Wakapolres Rote Ndao

                Qamarul dalam laporannya menjelaskan, pasar murah ini merupakan agenda rutin Pemko Medan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2002 untuk membantu masyarakat, terutama kelompok masyarakat pra sejahtera dalam memenuhi kebutuhan pokok saat menyambut hari besar  keagamaan, khususnya Hari Natal dan Tahun Baru.

                “Di samping membantu masyarakat prasejahtera dalam memenuhi kebutuhan pokok, terutama menyambut Hari Natal dan Tahun Baru, pasar murah ini  juga  untuk mengendalikan tingkat inflasi di Kota Medan guna meminimalisir dampak dari kenaikan harga barang-barang menjelang hari besar keagamaan,” jelas Qamarul.

                Sedangkan Camat Medan Tuntungan, Gelora Kurnia Ginting, sangat mengapresiasi digelarnya pasar murah ini. Apalagi untuk Kecamatan Medan Tuntungan, lokasinya berada di wilayah penduduk yang komunitas beragama Kristen.  Hal ini tentunya sangat membantu masyarakat sekitar dalam memenuhi kebutuhan pokok guna menyambut Hari Natal dan Tahun Baru 2016.

                “Saya beserta seluruh jajaran Kecamatan Medan Tuntungan akan menindaklanjuti pesan Bapak PJ Wali Kota untuk melakukan sosialisasi dan pengawasan, sehingga tujuan dari pasar murah ini tepat sasaran, “ ungkap Gelora (LR)