69819 KALI DIBACA

Peredaran Senjata Api Ilegal Masih Menonjol di Aceh

Peredaran Senjata Api Ilegal Masih Menonjol di Aceh
Illustrasi Senjata Api

example banner

LHOKSEUMAWE | MEDIA REALITAS – Senjata api ilegal masih beredar di Aceh sepanjang 2017, dan digunakan dalam sejumlah kasus kriminal di provinsi tersebut.

Kapolres Lhokseumawe, AKBP Hendri Budiman mengatakan, kejahatan menggunakan senjata api terbilang menonjol tahun ini.

“Tahun ini yang menonjol seperti pembunuhan dengan kepemilikan senjata api, judi online lintas negara, prostitusi, dan penjualan gas elpiji 3 kilogram yang tak sesuai aturan,” kata AKBP Hendri, Sabtu (30/12/2017).

Tahun ini, sambungnya, aparat kepolisian di bawah komandonya menyita lima senjata api berbagai jenis.

“Sebagian senjata itu hasil kejahatan, sebagian lagi itu hasil temuan polisi,” ucap dia.

Sementara itu, Kapolres Aceh Timur, AKBP Rudi Purwiyanto menyebutkan, sepanjang tahun ini dari wilayah itu disita sembilan senjata api yang terdiri dari dua senjata api jenis AK, dua senjata jenis M 16, dua pistol revolver, dua pistol FN, dan satu senjata rakitan.

“Ada 450 butir amunisi, 13 magazin dan satu granat. Seluruh kejahatan dengan menggunakan senjata api tahun ini berhasil kami tuntaskan,” ujar Rudi.

Baik AKBP Rudi maupun AKBP Hendri, mengimbau pemilik senjata api ilegal agar segera menyerahkan ke polisi. Jika tidak, maka polisi akan menangkap pemilik senjata api tersebut.

“Lebih baik diserahkan ke petugas. Kami pastikan jika diserahkan dengan sukarela tak akan ada tuntutan hukum,” kata dia.(kompas/red)

Subscribe

MEDIA REALITAS