23819 KALI DIBACA

Bupati Sergai Ir H Soekirman Peringati Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI) Dan Hari Bhakti PUPR Ke 73 Tahun 2018

Bupati Sergai Ir H Soekirman Peringati Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI) Dan Hari Bhakti PUPR Ke 73 Tahun 2018

Serdang Bedagai | Realitas – Pemerintahan Kabupaten Serdang Bedagai menggelar peringatan Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI) sekaligus Hari Bhakti PUPR ke 73 tahun 2018 yang dilaksanakan di Bendungan Sei Ular Dusun I Desa Pulo Tagor Kecamatan Serbajadi, Senin (17/12/2018).

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Bupati Sergai Ir H Soekirman, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi diwakili oleh Kadis Kehutanan Provinsi Sumut Ir Halen Purba, Kasdim 0204/DS Mayor Inf. Muhsin, unsur Muspika, mewakili Bupati Deli Serdang, Kepala BAPPEDA Ir Hj Prihatina MSi, Camat Serbajadi Drs Zulkan serta undangan lainnya.

Bupati Sergai Ir H Soekirman dalam sambutannya menyampaikan berkaitan dengan bendungan Sei Ular ini, hal tersebut dilaksanakannya menanam pohon disekitaran bendungan ini.

Bupati mengisahkan bahwa tahun 1998, saat reformasi hingga tahun 2000 banyak sekali orang-orang yang mengambil galian c di Sei Ular ini.

Pada tahun 2000 hingga 2005 para petani banyak yang resah membuat terjadinya konflik di areal persawahan akibat dari pengusaha-pengusaha tambang pasir yang tidak bertanggung jawab sehingga tahun 2003 petani melakukan demo di Kantor Bupati Deli Serdang.

Demo besar-besaran yang dilakukan masyarakat itu membuat jalan ditutup mereka menuntut agar bendungan irigasi dapat difungsikan kembali supaya permukaan air lebih tinggi dari saluran.

Demikian sedikit sejarah pembangunan bendungan Sei Ular ini, dilain hal Sei Ular memiliki potensi yang cukup besar terlihat dari besar dan panjangnya sungai ini.

Hal ini melihat ada yang unik dari Sei Ular mulai dari hulunya hingga hilir di Kecamatan Pantai Cermin.

Hampir tidak ada pemukiman penduduk yang dengan sengaja dibangun dibantaran sungai ini sehingga beban pencemaran sungai sangat kecil.

Keuntungan ini harus kita manfaatkan dengan fungsi-fungsi yang lain seperti fungsi hidrologis, fungsi ekonomi dan fungsi produksi untuk perairan pertanian dan perikanan, fungsi rekreasi dan fungsi sosiologis serta budaya.

Oleh karena itu, kami menggalakan konsep Pangan, Pariwisata dan Budaya (Pataya).

Salah satunya yang ingin kita pakai adalah sungai untuk tempat rekreasi mulai dari jembatan kereta api hingga kebawah, ujarnya.

Bupati yang juga merupakan Ketua FAJI Sumut mengatakan selalu mengandalkan Sungai Bah Bolon untuk bermain olah raga arung jeram.

“Oleh sebab itu saya selalu katakan arung jeram tidak akan ada, jika tidak ada jeramnya dan jeram tidak akan ada jika tidak ada sungainya maka mata air akan rusak jika sungai tersebut tidak akan bisa dipakai.

Dengan demikian cintailah pohon dan memperbaiki sungai itu merupakan tujuan dari FAJI Sumut.

Saya meminta kepada semua unsur terkait, untuk menggalakan kelompok-kelompok pecinta air dan sungai untuk membudanyakan cinta sungai,” ujarnya.

Sementara Ketua Panitia Aron Lumban Batu ST MSi dalam laporannya menyampaikan gerakan penanaman pohon ini bertemakan “ Menanam Pohon Bagi Penyelamatan Lahan Air”.

Penanaman tersebut sebanyak 500 batang pohon dan batang bunga yang berjeniskan 300 batang pohon ketapang kencana, 150 batang pohon mahoni dan 50 tanaman bunga kertas.(J.Irwansyahsilitonga/iqbal)

Subscribe

MEDIA REALITAS