14619 KALI DIBACA

Bendera Organisasinya Dikibarkan Sandi, PBNU Bandingkan Sikap Ma’ruf Amin

Bendera Organisasinya Dikibarkan Sandi, PBNU Bandingkan Sikap Ma’ruf Amin
example banner

Jakarta | Realitas – Cawapres Sandiaga Uno mengaku bagian dari organisasi Nahdlatul Ulama (NU) dan memegang kartu tanda anggota NU (Kartanu) saat dirinya dikritik mengibarkan bendera NU ketika kampanye.

Pimpinan PBNU menegaskan tak peduli Sandiaga anggota NU atau bukan, larangan membawa NU ke panggung politik adalah harga mati.

“NU bukan partai politik. NU bukan mesin kampanye, mau anggota NU atau bukan, ketentuan larangan sama,” kata Ketua PBNU Bidang Hukum, HAM dan Perundang-undangan, Robikin Emhas, kepada detikcom, Minggu (7/4/2019).

Robikin menjadikan cawapres Ma’ruf Amin sebagai contoh, di mana Ma’ruf langsung menanggalkan jabatan Rais ‘Aam PBNU ketika masuk dalam pertarungan politik Pilpres 2019.

“Itulah mengapa Kiai Ma’ruf Amin, begitu ditetapkan sebagai cawapres, langsung mengundurkan diri sebagai Rais ‘Aam PBNU, dan kita tidak pernah melihat Kiai Ma’ruf Amin bawa bendera NU ketika kampanye,” tutur Robikin.

Robikin menyebut yang dilakukan Ma’ruf, yaitu tak melibatkan NU dengan politik adalah sikap paham aturan dan taat hukum.

“Mengapa? Kiai Ma’ruf Amin orang yang paham aturan dan taat hukum,” tandas Robikin.

Senada dengan Robikin, Ketua PBNU Bidang Luar Negeri Marsudi Syuhud menegaskan organisasi NU tidak berpolitik, meski warganya boleh berpolitik.

“Ya NU nggak berpolitik, itu judulnya kan begitu. Tapi warganya bisa berpolitik di mana-mana, yang di Golkar ya ada, PPP ya ada, PKB rumahnya sendiri, ya kan, yang di NasDem ya ada, kira-kira begitu,” jelas Marsudi.

Terkait pengakuan Sandi sebagai anggota NU, Marsudi menanggapinya dengan santai. Dia mengatakan memang banyak orang yang ingin menjadi bagian dari keluarga besar NU.

“Jadi kalau yang namanya orang NU itu kan boleh ada di mana-mana begitu kan, Kalau, apa namanya, NU di politik secara organisasi, kan sudah saya bilangi tidak berpolitik NU-nya,” ucap Marsudi.

“Ya artinya Sandi itu warga NU, ya bener aja. Kalau NU semua, ya NU semua, banyak (yang mau jadi warga NU), termasuk Sandi.

Namanya saja sudah Sandiaga U, N, O, jadi dia bener-bener, karena namanya saja sudah U, N, O. Namanya saja sudah N, O,” canda Marsudi. (dtc/iqbal)

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS